MusicPlaylistView Profile
Create a playlist at MixPod.com

Sunday, June 28, 2009

Hari yang Menyenangkan Setelah Bagi Rapot

Kemarin aku bagi rapot. Nilainya pas2an euy, tapi baguslah yg penting ituh aku naek kelaaas! Horeee! Aku waktu itu bangun pagi, trus langsung mandi dan sarapan gitu. Aku maunya sih perginya sendiri ajaa. Tapi kayanya dah mau telat jadinya aku pergi dianter ibu aku ke sekolah naek mobil. Pas nyampe ke sekolah, aku liat banyak banget mobil yg parkir, mau itu di dalem gerbang maupun di luar gerbang sama banyaknyaa. Hmm, rupanya kebanyakan murid lebih milih ngambil rapot bareng ortunyaa. Atau mungkin itu atas kehendak ortunya yg pengen cepet2 nerima rapot atau nego2 sama wali kelas demi pemberdayaan nilai ahahah.


Karena banyak banget yg parkir, ibu aku cuman ngedrop aku di seberang jalan alias di depan bale anak. Jadinya aku kudu nyebrang untuk mencapai sekolah hijauku tercintrong si SMPN 2 Bandung ahahah. Aku masuk ke halaman kelas 8f dan 8g, gataunya ada yg manggil2 gitu dari kediaman mang joni. Rupanya temen2 aku pada nungguin di situ. Aku diem dulu sebentar di situ dan nyimpen tas di kelas.

Gak lama kemudian wali kelas kita bu kuspah masuk kelas. Semua murid langsung duduk tenang di tempat dudukya masing2. Wew, this is the most strain moment in my life! zz Tapi pas aku liat temen2 aku kayanya kok biasa2 ajaa. Mereka kaya yg bener2 yakin dan optimis bisa naek kelas. Sedangkan aku... Aku gatau kenapa kok susah banget buat ngeyakinin diri aku klo akutuh pasti bisaaa! Aku bisa aku bisa aku bisa aku bisaaa! Tapi tetep ajah aku tegang banget waktu itu. Aku ngebayangin yg laen naek kelas dan cuman aku yg sendirian di kelas 8. Semua pada ngetawain aku, pada makinan suka ngeledek aku, suka ngolok2 aku. Naudzubillah... Jangan sampai hal itu terjadiiii! Aku bener2 gatau harus ngapain lagi klo misalnya aku gak naek kelas. Soalnya ibu aku juga dah warning2 klo aku gak naek kelas, ibu aku gak bakal mindahin aku ke sekolah lain zz.

Lamunan aku buyar waktu ujug2 denger bu kuspah ngomong klo semuanya naik kelas. Oyeah! Saya naek kelaaas! Ahahah kok jadi lebay gini sih? Setelah bu kuspah yg baik hati ngomong kaya gitu semua langsung pada teriak kesenengan! Jelas bangga dong klo SMPN 2 Bandung semua kelas 8 naek kelas! Abis itu kita semua dibagiin rapot. Abis itu kita ditagih duit buat perpisahan bagi yg mau ikut. Aku rada2 bingung, soalnya aku sebetulnya mau ikutan gasuku selama 6 hari, tapi bentrok sama perpisahan kelas ke Lembang. Tapi pas aku pikir2 lagi, perpisahan harganya 130.000 sedangkan gasuku 190.000. Duit aku dah mau abis gara2 kemaren mesen kaos limited edition RAN. Jadinya akupun milih yg murah2 ajaa. Dan itu artinya aku lebih mending ikutan perpisahan kelas daripada gasuku yg bikin capek, kotor2an, mahal, 6 hari, dan menurut aku bener2 gak ramee. Tapi yg namanya pilihan itu khan pasti ada positif negatifnyaa, klo ikut gasuku ntar kita ketemu sama anggota karate sebandung yg jumlahnya mencaai 100 orang. Di situpun gak dites satu2. Ya iyalaah, masa 100 orang mau dites satu2? Bisa2 nyampe setaun juga gak selesai2. Negatifnya ya itu yg udah aku sebutin barusan: capek, kotor2an, mahal, 6 hari, dan menurut aku bener2 gak ramee. Klo perpisahan kelas, hal positifnya yaitu kita bisa seneng2 bareng temen sekelas. Lebih banyak anak cowoknya daripada gasuku. Lagian ngapain gasuku laki2 kelas 8 yg ikutan cuman ahmad doang zz. Trus perpisahannya pun kita nginepnya di villa dan cuman 2 hari. Jadi gak bakalan capek2 amat. Yang aku bingungnya tuh ntar kita mau ngapain ajah selama di villa? Soalnya aku gak yakin desfri sang KM 8f bisa ngurusin acara yg kaya ginian. Tapi yaudalah biarin ajaa. Ngapain ngganya gimana ntar ajah klo dah nyampe ke Lembang. Yang pasti yg ada di dalem pikiran aku tuh foto2. Ya iyalaah, kapanlagi kita mau perpisahan kaya gini? Paling ntar kelas 9 dan itupun murid2nya pasti bedaa. Makanya harus diabadikan dengan foto2 trus ntar upload ke fesbuk ahahah.

Nah setelah kita2 pada bayar perpisahan kelas, kita ngerencanain nonton bioskop di BIP. Soalnya dari kemaren kita emang dah deal klo besoknya mau nonton. Cuman blom jelas ajah filmnya apaa. Karena yulius yg ngajak nonton, dia merekomendasikan nonton 'King' dan kitapun mau2 ajaa. Soalnya filmnya kayanya rame tuh, khan jarang2 ada film lokal yg ngomongin olahraga. Apalagi ini badminton, bidang olahraga yg paling disukain yulius. Yup, temen aku bernama Yulius Edward emang jago banget maen badminton! Aku ajah liat dia maen bener2 kagum ahahah. Yakinlah kalian yg gak pernah maen badminton pasti kalah ngelawan yulius! Ckckck...

Waktu itu masih menunjukka angka 9. Masih terlalu lama klo kita mau solat jumat di sekolah. Akhirnya kitapun maen2 dulu keluar. Ada yg ke kubus, ada yg ke CMD, ada yg nunggu di sekolah, dan lain2. Aku, taufik, dan yulius ke kubus sedangkan ridho, mahar, fauzan, anto ke CMD. Setelah itu aku balik lagi ke sekolah bareng yulius doang. Soalnya tauffik gak jadi katanyaa. Dia langsung pulang deh abis dari kubus. Setibanya di sekolah, aku liat jam dan waktunya masih satu jam lagi buat solat jumat. Akhirnya aku sama yulius jajan trus jalan ke gor. Di gor aku sama yulius ketemu temen kita yg setengah gay bernama adhe khresna. Kita duduk2 gitu di gor sambil ngomongin 'King', film yg mau kita nonton ntar. Katanya yulius bawa novel 'King' jadi aku pinjem deh novelnyaa. Pas aku baca novelnya kayanya emang bakalan rame tuh film 'King'. Setelah aku baca2 King akhirnya gatau kenapa aku nyamperin matras yg ada di deket situ dan langsung tidur. Yulius sama adhe juga ikut2an tidur. Yaudalah sambil nunggu solat jumat aku tidur ajah di gor.

Gak lama kemudian ada suara kaya yg manggil2 gitu, rupanya pak asep, kita disuruh bangun soalnya emang dah adzan zuhur. Yauda akupun bangun dan langsung pergi menuju mesjid sekolah. Sehabis solat jumat, aku pake sepatu. Dan tiba2 ahmad ngambil sepatu aku dan bawa lari entah kemanaa zz. Jadinya aku cuman pake sebelah sepatu sambil lari2 ngejar ahmad. Benar2 gilaaa. Dari situpun muncul permusuhan aku dengan ahmad. Ahmad dah minta maaf berulang kali tapi aku tetep gak mau maafin, biarin ajaaa zz. Ngapain juga dia tadi pake ngambil2 sepatu aku segalaa?

Setelah urusan aku sama ahmad selesai aku nyusul temen2 aku yg udah setengah jalan keluar gerbang. Kita jalan kaki ke BIP soalnya emang jarak sekolah aku gak jauh2 amat sama BIP. Setibanya di BIP kita langsung ke 21 buat beli tiket. Rupanya waktunya masih lamaa. Masih beberapa jam lagi. Perut aku dah laper dan yulius pun ngajak aku makan. Yauda aku makan bareng ridho, mahar dan yulius. Setelah kenyang makan aku sama yulius pergi ke toko agung buat baca2 gitu. Aku ngambil buku "Rahasia menjadi Topten di Google" dan berjalan menuju tempat duduk. Setelah bosen sama buku itu yg menurut aku yg bikin tuh buku cuman bisa banyak bacot tanpa bisa ngasih ilmu dan solusi yg beneer, aku kembaliin buku itu dan ngambil buku "Panduan mengelola website Joomla". Blum sempet aku bacaa, hape aku bunyi dan rupanya itu dari temen aku yulis. Katanya "Gan cepet kesini!!". Yauda akupun ke tempat yulius berada dan kitapun berjalan menuju 21.

Yulius beli pop corn dan kitapun jalan menuju teater buat nonton film itu.

King adalah film pertama kalinya di Indonesia yg bertemakan bulu tangkis. Film King mengajarkan kita semua agar trus berusaha dan bekerja keras, pantang mundur dalam mencapai cita2 walau dengan kondisi yg gak mendukung a.k.a kurang duit. Film ini memberi dukungan pada Tournament Indonesia Open.

Bagi Ari Sihasale, selaku produser mengaku film ini rilis berbarengan dengan ajang Djarum Indonesia Open Super Series 2009, hal itu merupakan sebuah tanda saling dukung antara atlet dan pekerja film.

“Kita saling support satu sama lain. Film kita didukung, kita juga mendukung atlet Indonesia di ajang ini. Jadi tidak ada saling dompleng,” ungkap produser King, Ari Sihasale, di Istora Senayan, Jakarta.

Hebatnyaa, film ini dibintangin sama atlet bulu tangkis asli, Rangga Raditya! Ale juga bilang klo manusia itu pada dasarnya bisa akting.

“Saya percaya pada dasarnya semua orang bisa akting. Rangga memang atlet asli. Permasalahannya bagaimana cara kita untuk memberikan pelajaran akting bagi dia. Kalau orang yang tidak pernah akting, kita beri kursus, mungkin masih bisa diasah lagi. Tapi kalau kita cari orang jago akting, belum tentu bisa main bulu tangkis. Bisa sampai dua tahun untuk bisa main bulu tangkis,” katanyaa.

Film ini dibikin dalam waktu 38 hari. Untungnya film ini dirilis bersamaan dengan waktu liburan sekolah jadi cocok banget buat ditonton anak2.

“Film ini mengajarkan kita bahwa segala sesuatu harus diraih dengan kerja keras. Kasihan anak-anak kalau terus disuguhi film orang dewasa,” tambahnya.

King berkisahkan tentang seorang anak bernama guntur yg cita2nya jadi pemain bulutangkis nasional. Guntur juga mengidolakan atlet badminton legendaris Liem Swie King yang sering mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional.

"Inti pesan film ini adalah kerja keras harus dilakukan untuk mencapai sesuatu. Kita pun ingin kembali menularkan nasionalisme kepada anak-anak di Indonesia," ujar Ale.

Yang bikin aku penasaran, kenapa yach kok Liem Swie King yg jadi idola sang tokoh utamaa? Kenapa gak atlet lain ajaa? Alepun mengaku karena dia kagum sama Liem Swie King karena kerendahan hatinya.

"Dia juga sempat nanya kenapa dirinya dipilih bukan yang lainnya. Mendengar itu saya semakin kagum. Pelajaran yang saya dapat dari Liem semakin tinggi kita seharusnya semakin merendah," jelas Ari.


Setelah selesai nonton, kita semua langsung pulang. Aku pulang naik angkot kalapa dago dan kalapa buah batu. Setibanya di rumah, kakak aku ngasih bungkusan ke aku. Aku ke kamar dan langsung ngebuka tuh bungkusan. Pikirnya aku itu kaos RAN yg kemaren aku pesen, dan rupanya emang beneeer! Horeee!

Kaos RAN for your life limited edition


Yeah! Gak sia2 juga aku bayar 105.000! Alhamdulillah... Akhirnya kesampean juga beli kaos idola aku Rayi, Asta, Nino. Rasanya seneng bangeeet ahahah.

Cukup sudah ceritaku setelah bagi rapot. Gimana dengan kalian?? Pasti seneng dong klo naek kelas! Hehehe, ceritain dong pengalaman kalian lewat komentar di bawah ini...

Regards,
Ananda Ganesha Maaruf
www.dewagajah.co.cc
www.dewa-gajah.co.cc

3 Testimonials:

Vicena 23 blog on June 29, 2009 at 10:52 AM said...

sama , saya juga uda takut mat jelek :( , mslhnya ulangan jelek" , eh pas diliat di rapor Alhamdulillah dpt 85 .. :)

kuzkuz on June 30, 2009 at 7:48 PM said...

emang setelah bagi rapor itu saat paling menyenangkan deh... hehe...... udh lama neh gak mampir ksni :D

Adhe Khresna on July 22, 2009 at 7:39 PM said...

Eehm...
gpp lah aq di bilang setengah gay...
Ridho lillahi ta'ala...

Post a Comment

Silahkan berkomentar semau kamu..
Tapi yang sesuai dengan topik yaa...

 

Site Info

Related Posts with Thumbnails

Followers

Thinking Positive, Thinking Out of The Box Copyright © 2010 Blogger Template Sponsored by Trip and Travel Guide