MusicPlaylistView Profile
Create a playlist at MixPod.com

Monday, April 19, 2010

Plagiat? Go to Hell Aja!!!


Halo. Hari ini saya lagi kesel banget sama beberapa orang yang sembarangan kopi paste tulisan saya di blog. Sumpah saya ngga suka banget sama orang-orang ga kreatif kaya gitu. Okedeh gapapa kalo emang orangnya ngga punya kreatifitas yang cukup sampe nulis di blog aja perlu kopi paste punya orang. Tapi seengganya tau diri dong, ngga punya rasa malu banget sih! Coba deh bayangin, kamu nulis udah cape-cape, mikir kesana kesitu buat bahan referensi nulis di blog. Eh taunya ada yang seenaknya ngejiplak tulisan kita buat dipajang di blognya. Ngga asik banget kan? Saya yakin orang gila pun pasti ngerasa sakit jantung hati kalo digituin. Mending kalo mereka nyantumin link kita di postingannya, atau seengganya ngaku kalo dia ngejiplak dari orang lain. Tapi mereka dengan senang hati gitu ngejiplak punya orang tanpa ngasih tau sumbernya. Coba deh bayangin ada berapa kerugian yang kamu alami:

1. Dicurangi dalam persaingan
Semua blogger di seluruh dunia itu sekarang lagi bersaing. Mungkin ada ya temen-temen yang ngeliat komentar di blog orang lain yang keliatannya tuh mereka akrab banget. Tapi percaya deh, mereka tuh sebetulnya lagi bersaing. Kenapa? Coba aja bayangin, untuk dapet Alexa Rank yang besar itu kita perlu berusaha ngalahin jumlah trafik di blog kita dengan blog orang lain. Trafik itu besar ngganya tergantung dari seberapa menarik artikel yang kita tulis dan seberapa komentator yang merasa terbantu oleh artikel yang kita tulis di blog kita. Coba aja kalo artikel kita ga menarik, pasti ngga akan banyak orang yang baca atau kasih komentar. Mungkin temen-temen pernah ngebaca artikel yang bermanfaat banget dan lagi banyak dicari di blog orang lain, dan kita pun nyangkanya kalo orang itulah yang bener-bener ngebuat tulisan itu. Kita pun jadi kagum oleh pembuat tulisan itu, padahal kita ngga tau bahwa sebetulnya tulisan yang kita anggep bagus itu diambil dari blog orang lain tanpa sepengetahuan pemiliknya. Nah, kalo ternyata trafik blog yang menjiplak itu lebih besar dari yang dijiplak berarti plagiatisme udah bener-bener ngerugiin banget. Malah pas diliat ternyata Alexa Rank orang itu lebih besar dari punya kita. Yang rugi siapa? Ya pastinya orang yang asli pembuat tulisan itu!

2. Keringet kita dinikmatin orang lain
Seperti yang udah saya omongin di atas tadi, kita cape-cape mikir buat nulis di blog kita, ternyata ada tangan jail yang dengan sengaja menjiplak hasil kerja keras kita. Perasaan kita gimana? Sakit banget dong ya pastinya. Yang lebih sakitnya lagi, kalo orang tersebut nambahin beberapa kata dan kalimat bikinan dia sendiri seolah-olah artikel tersebut bener-bener dia yang menulis. Apalagi kalo dia ngga nyantumin sumber yang mengarah ke kita. Pasti kita sebagai penulis asli ngerasa kecewa banget kan?

3. Mematikan Kreatifitas
Kalo yang ini sih mungkin kerugiannya ngga dirasain sama kita sebagai penulis asli, tapi lebih ke orang yang melakukan aksi plagiatismenya. Dengan mereka yang sering ngejiplak artikel bikinan orang lain, otomatis dong mereka ngga pernah sekalipun berusaha untuk menulis artikel mereka sendiri. Nah otomatis juga kemampuan menulis dan pengetahuan mereka semakin tumpul. Menulis itu membutuhkan kreatifitas, dan salah satu cara yang paling utama untuk mewujudkan kreatifitas yaitu dengan menulis. Coba deh liat orang yang pertama kali baru belajar nulis artikel. Artikel yang dia bikin mengandung beberapa salah kata, salah pengucapan, dan penggunaan kosa-kata yang terlalu berlebihan atau terlalu sering menggunakan kalimat klise yang ngga nyambung. Malah artikel yang dia bikin ngga jelas apa tujuan dan apa yang sebetulnya lagi diomongin di situ. Tapi itulah pemula, mungkin kreatifitasnya belum setinggi kreatifitas penulis-penulis berbakat seperti Mark Twain atau JK Rowling. Tapi seiring dengan usaha kita untuk terus bisa menulis lebih baik lagi, kreatifitas pun pasti bakal makin berkembang. Saya pernah baca di suatu buku berjudul "Writing Donuts", katanya kalo kita pengen belajar nulis, hal utama yang wajib kita lakuin adalah menulis. Semakin kita sering menulis, semakin tinggi kemampuan menulis kita. Nah coba aja bayangin kalo mereka ngga pernah menulis dan seenaknya ngejiplak tulisan orang lain, pasti kemampuan menulis mereka tumpul banget, dan pasti mereka ngga punya kreatifitas yang cukup untuk bisa nulis di blog mereka sendiri. Kadang itu yang jadi faktor penyebab banyak plagiator di tanah air kita ini.

4. Bikin Korban Plagiatisme Males Nulis
Mungkin temen-temen juga udah pernah yang ngalamin kaya gini. Kalo ada orang yang mentalnya lemah, sekali tau bahwa tulisan dia dijiplak orang lain mungkin dia bisa aja jadi trauma dan males nulis lagi. Padahal kita ngga seharusnya berhenti menulis cuman gara-gara ada orang yang ngejiplak tulisan kita kan? Masih banyak pengetahuan menulis di dunia ini yang blum bisa kita raih, tapi masa cuman karena plagiatisme kita jadi nyerah nulis? Yang untung pasti mereka, dan lagi-lagi yang dirugiin kita. Makanya, jangan pernah nyerah deh untuk belajar menulis! Biarin aja mereka yang gatau malu itu terus-terusan ngejiplak tulisan kita, yang penting kita udah berusaha ngelakuin hal yang bener. Ya ngga?

Dan masih banyak lagi kerugian-kerugian yang dialami korban plagiatisme. Saya harap kalo ada temen-temen yang punya hobi menjiplak tulisan orang lain, buruan tobat dong! Kasian kan sama mereka yang udah cape-cape nulis? Oh ya, saya nemuin beberapa situs yang pernah kopi paste dari blog saya tanpa nyantumin sumber. Tapi supaya mereka ga teralu untung, saya cuman bakal kasih 2 link. Berikut linknya:

1. http://cyberopensource.wordpress.com/2010/03/17/struktur-html-untuk-membuat-website/
2. http://blog-heru.co.cc/ (dulu pernah ada orang gila yang namanya Heru, dia ngejiplak postingan saya tentang aplikasi untuk mengakali billing di warnet tapi pas saya liat udah ngga ada, udah dihapus kali)

Nah buat pemiliki situs yang udah saya sebutin di atas tolong nyadar diri dong, ngga selamanya kita bisa seenaknya ngejiplak hasil jerih payah orang lain!

Oh iya, saya pernah denger kisah nyata nih tentang plagiatisme. Ceritanya tentang seorang dosen Unpar bernama Banyu Perwita yang dipecat secara tidak hormat karena ketauan menjiplak artikel dari suatu majalah Australia (maaf kalo salah) dan mempublikasikannya ke situs The Jakarta Post dan Kompas. Nah, cuman gara-gara plagiat aja seorang dosen bisa kehilangan pekerjaannya, secara tidak hormat lagi. Coba bayangin masa depan kita kalo dari kecil aja kita udah berani ngejiplak karya orang lain! Apa kita mau seperti Banyu Perwita? Ngga kan? Makanya hindari kebiasaan plagiatisme sekarang juga! :)

3 Testimonials:

Saiful on April 19, 2010 at 5:50 PM said...

Sorry nih mas kalo komentar saya melawan arus..
cuma pendapat saya aja :-D

kalo saya berpendapatnya sih utk blog pribadi, plagiat nggak terlalu bermasalah mas.. memang, kita sebagai penulis jadi sakit hati, tapi orang itu mungkin aja nggak tau etika ngeblog, atau keadaan lainnya..

lagian meski tanpa link ke kita InsyaAllah kalo yang kita tulis itu bermanfaat, dan disebarkan, meskipun tanpa link Allah swt. pasti ngasih ganjarannya.. (tul ga? :D)

Kalo Alexa rank, PageRank dan lain2 saya pribadi sih ga ngaruh.. tapi lain kalo mas yang make blognya buat dimonetisasi juga, pasti ngaruh hehe :D

keep spirit blogging bro :-)

JhezeR on April 20, 2010 at 3:03 PM said...

brarti tulisan bro bermanfaat buat org laen dan itung2 dipromosiin gratis lah..mmg susah klo tulisan kita diplagiat org..

dhiela said...

z sudah cek ko tu blog yg cyber2 itu z kira ngga ada maslah, memang blog tersebut plagiat dan tdk ada sumberx. z kira di script htmlx msh tercantum nama website mas. klo orang liat sih ini copy paste dri web ini loh, kan gitu... z kira jgn terlalu di pandang negatif n sampe2 nama blogx dipasang... maaf klo ngelawan arus

Post a Comment

Silahkan berkomentar semau kamu..
Tapi yang sesuai dengan topik yaa...

 

Site Info

Related Posts with Thumbnails

Followers

Thinking Positive, Thinking Out of The Box Copyright © 2010 Blogger Template Sponsored by Trip and Travel Guide